Facecare Cara Merawat Kulit Wajah Sendiri Agar Sehat dan Segar


Waktu pandemic, saya lebih banyak melakukan kegiatan di rumah dan bergerak seputar teras rumah. Sekalinya keluar rumah pun sekalian melakukan kegiatan penting lainnya. Perhatian saat itu hanya mengolah makanan sendiri, menjaga kebersihan rumah, lantai, wc, mencuci pakaian yang habis dipakai dari luar rumah. Begitu berulang.

Saking perhatian sama kebersihan rumah, saya lupa ngasih perhatian sama kebersihan kulit wajah. Bahkan sekalinya ingat membersihkan kulit wajah hanya menggunakan facial wash (sabun wajah) lanjut dibubuhin pelembab wajah. Karena biasanya efek sabun muka ini sering membuat kulit berasa ditarik dan kencang. Kurangnya perhatian merawat wajah mungkin karena ada anggapan kalau di rumah aja tidak perlu merawat wajah secara maksimal. Ternyata pikiran saya itu sok tahu.

Ternyata meskipun di rumah saja, proses facecare tetap harus dilakukan, lho. Selama “di rumah saja” saya abai sama kesehatan wajah, efeknya kulit wajah jadi kusam dan mulai muncul bruntus (titik-titik kecil).

 

Facecare, apaan sih? Apa tidak cukup pakai sabun muka saja lalu dibubuhkan bedak tabur saja biar tampak segar. Owh! ternyata tidak, untuk perawatan luar kulit wajah yang sehat dan segar kuncinya dengan melakukan facecare.

Sebelum berbagi secuil pengalaman saya melakukan facecare, saya pengen berbagi sedikit tentang pentingnya merawat kulit wajah. Penting, ya? Rasanya semua sepakat bahwa merawat kulit wajah itu perlu, tapi saya sendiri sering abai karena saya lebih seneng beres-beres rumah dibanding merawat diri. Aneh memang, padahal tingkat stress dan beban kerjaan di rumah juga sama tingginya, tapi cuek merawat diri.



Akhirnya dengan mengelola pikiran dan menyadari pentingnya merawat wajah, ternyata saya mulai enjoy merawat diri secara santai dan tulus. Tidak mudah buat saya yang cuek dan merasa cukup memakai sabun dan cream/lotion lalu menambah kebiasaan merawat diri dengan menggunakan rangkaian perawatan kulit wajah yang “serius”. Apalagi buat saya yang “nasib” kulitnya sensitif dan gampang “protes” kalau rangkaian perawatannya tidak cocok.



Mengenal Kulit Wajah Sendiri

Hal yang harus disadari betul bahwa wajah merupakan identitas seseorang, tampilan utama yang terlihat secara kasat mata. Melalui wajah ini, kita bisa mengenal satu sama lain. Ada nama disana, ada ekspresi, ada pembawaan yang membuat kita bisa mengenal satu sama lain. Saya sering mengingat seseorang hanya melihat pipinya, matanya, hidungnya, dari cara bicaranya. Karena aku punya ingatan tidak sebaik teman-teman. Jadi copying strategi saya mengingat seseorang maupun sesuatu dengan memperhatikan poin-poin uniknya.

 

Mau menerima atau menolak, bahwa setiap orang memiliki jenis kulit, proporsi tubuh dan karakter wajah yang berbeda-beda. Ada kulit yang berwarna kuning, putih, hitam, sawo matang. Melalui perbedaan warna tersebut, kita bisa mengenal asal negara dan suku bangsa seseorang. Bahkan banyak juga yang memiliki karakter warna wajah unik karena lahir dari orang tua campuran.

Tak hanya itu, melalui garis wajah dan pancaran mata seseorang, secara kasat mata kita dapat memperkirakan situasi kesehatan seseorang atau bahkan bisa menimbulkan persepsi tertentu bagi yang melihatnya. Keren, kan? Situasi ini, seringkali dilupakan bahkan sering diantara kita menanggapi dengan “aneh” perbedaan itu.

Hampir setiap orang berharap keberadaan dirinya dapat memberi kesan menarik ketika melihat wajah kita. Sehingga tak sedikit orang-orang melakukan langkah perawatan untuk mendapatkan wajah yang didambakannya. Seringkali wajah yang menarik mendapat apresiasi dari lingkungan sosialnya. Bisa jadi alasan inilah yang membuat orang-orang lebih peduli memperhatikan penampilan diri untuk membuatnya lebih percaya diri agar bisa diterima lingkungannya.

Tindakan ini tidak salah bahkan bisa jadi dibenarkan, karena merawat kulit wajah dan badan penting. Merawat diri merupakan bentuk syukur atas kondisi fisik yang ada. Efek menjadi menarik itu adalah bonus disamping alasan utama untuk mendapatkan kesehatan kulit.


Kalau difikir-fikir, kulit kita, apapun warnanya, merupakan organ tubuh yang memiliki peran luar biasa.  Berikut fungsi kulit:*

1. Pelindung bagi sistem pertahanan atau pelindung tubuh dari kuman, cuaca, pencemaran, sinar matahari terutama ultraviolet, dan melindungi organ dari cedera.

2. Menjaga keseimbangan antara air dan garam dalam tubuh.

3. Menjaga suhu tubuh

4. Indra perasa.

5. Mencegah kehilangan air pada tubuh.

6. Menyimpan energi dari lemak pada lapisan subkutaneus.

7. Tempat dihasilkannya vitamin D.

Itulah sebab kita mesti memberi perhatian pada kesehatan kulit wajah karena kulit menjadi tampilan utama. Perhatian pada kesehatan kulit wajah ini tidak hanya diharapkan oleh perempuan saja, laki-laki pun ingin menampakan fisik yang menarik. Perawatan kulit wajah tidak melihat gendernya, sudah seharusnya dilakukan secara rutin agar mendapatkan hasil maksimal.



Cara Merawat Kulit Wajah

Untuk mendapatkan wajah segar terawat, kita harus memberi perhatian secara menyeluruh. Menurut Zainah Moktar dari buku Rahasia Awet Muda (Rahasia Kesehatan Holistik), untuk mendapatkan kulit wajah yang sehat dan segar harus dirawat dari dalam dan dari luar. Mengelola kesehatan “hati” dari stres, menjaga nutrisi makanan juga minuman, dan perawatan nutrisi dari luar. Karena ada beberapa faktor yang mempengaruhi kondisi kulit wajah, diantaranya radikal bebas, banyak mengonsumsi makanan dengan kadar gula tinggi dan tentu saja stress.


Sahabat saya selalu mengingatkan, sebaiknya kita mulai “mendengar” kondisi tubuh sendiri, karena kondisi kulit dan tubuh setiap orang berbeda-beda. Oleh karenanya, apa saja sih yang perlu diperhatikan untuk merawat fisik dari dalam dan luar, yaitu:

· Kita perlu persiapan pikiran yang mantap dan konsisten.

· Mempunyai daya tahan terhadap stres; memiliki kemampuan mengatasi dan melihat stres secara tepat.

· Mengonsumsi air mineral dan memperhatikan pola makan.

· Olah raga rutin atau rutin beraktivitas, untuk mengontrol DNA dan menyeimbangkan hormon.

· Konsumsi vitamin.

· Perawatan kulit.

Seringkali kita melihat wajah seseorang yang tampak enak dilihat, segar dan menarik padahal wajahnya biasa saja. Wajah yang biasa namun terawat akan terpancar keindahannya. Sama seperti rumah yang memiliki model biasa, namun terawat kebersihannya akan membuat tamu dan penghuni rumah merasa nyaman dan istimewa.

Untuk perawatan kulit, sebaiknya kita menggunakan rangkaian face care yang sesuai dengan keadaan kulit kita. Saya sendiri biasanya hanya menggunakan sabun muka dan pelembab muka. Ternyata tidak hanya menggunakan sabun muka tapi sebaiknya dilanjut dengan tonic, serum, day cream dan night cream. Langkah ini dilakukan untuk memberi nutrisi menyeluruh untuk memelihara kesehatan kulit wajah.

 

Selama pandemi saya kurang perhatian dengan kondisi kulit wajah, karena jarang keluar rumah. Awalnya saya fikir tidak perlu merawat sampai menggunakan rangkaian fececare karena di rumah saja, tidak terpapar matahari, radikal bebas tapi ternyata anggapan saya ini salah. Karena ternyata lama-lama disadari kondisi kulit wajah kualitasnya jadi menurun. Meskipun banyak di rumah saja, facecare tetap harus dilakukan untuk menjaga nutrisi kulit dan mengangkat kulit mati. Kalau muka kita terlihat kusam, itu ternyata kulit mati yang mesti diangkat caranya kulit diberi cream day dan cream night bahkan lebih maksimal lagi sebelumnya menggunakan serum.

Sekarang ini kulit wajah saya tidak berjerawat, jerawat hanya muncul sesekali saja tidak sesubur saat remaja. Mengingat kondisi kulit wajah yang kusam dan tidak segar, akhirnya saya coba lagi konsisten facecare dengan menggunakan Rangkaian facecare series dari Scarlett.


 
Rangkaian facecare series dari Scarlett ini ada 2 jenis, produk facecare acne (untuk kulit berjerawat dan beruntusan) dan facecare brightly (untuk mencerahkan). Melihat kondisi kulit saya yang kusam dan kurang cerah, jadi saya memilih produk Facecare Scarlett Brightly. Rangkaian produk Cream Scarlett ini ada 5 jenis, diantaranya:

1. Brightly Facial Wash

2. Brightly Essence Toner

3. Brightly Ever Serum

4. Brightly Ever After Cream Day

5. Brightly Ever After Cream Night

Saya pilih Scarlett karena bebas Mercuri dan Hydroquinon, teregistrasi oleh BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan). Selain itu, dari beberapa pengalaman teman-teman yang menggunakan rangkaian facecare Scarlett ini cocok dan membuat kulit wajah jadi lebih lembut.

Mengunakan Facecare Brightly Scarlett ini cukup mudah,

Pertama bersihkan wajah dengan seksama menggunakan facial wash. Keringkan wajah dengan handuk yang bersih.

Kedua tuangkan secukupnya Brightening Essence Toner ke tangan, dapat digunakan dengan atau tanpa kapas. Usapkan secara merata sampai meresap sepenuhnya ke wajah.

Ketiga teteskan 2-3 serum, usap dan pijat secara perlahan samapai merata pada kulit wajah. Diamkan beberapa saat agar serum meresap ke kulit wajah.

Keempat pakai Scarlett Brightly Ever After Cream Day pada wajah yang bersih dan kering, atau setelah pemakaian serum. Pijat lembut sampai merata. Cream Day ini digunakan waktu aktivitas pagi, sementara Cream Night digunakan pada waktu malam. Urutan penggunaan nutrisi kulit sama saja, facial wash, toner, serum lalu pakai cream untuk hasil yang maksimal.


Ternyata begitu saya coba beberapa hari, manfaat yang ditawarkan oleh produk ini mulai terasa. Kulit lebih lembut dan mulai enak dilihat. Tinggal rutinnya saja, karena begitu saya coba serum, terasa wangi dan tekstur cair serum ini seperti vitamin yang siap menutrisi kulit dan siap menjaga kulit dari radikal bebas.

Jadi, menjaga kulit dan mengurangi penuaan dini ini bisa kita upayakan dengan rutin melakukannya. Karena perubahan kearah baik itu butuh proses dan hasilnya pun akan terasa jangka panjang. Selamat mencoba.

*Untuk peran kulit, lihat misalnya Connor, S. 2003. The Book of Skin. New York: Cornell University Press. Hal. 176

0 komentar:

Posting Komentar

Silakan meninggalkan komentar Anda. adv