Baju dan Idul Fitri

Dulu, waktu masih kecil, menyambut hari raya Idul Fitri identik dengan pakaian baru dan perangkat baru lainnya.  Rumah dibersihkan bahkan di cat ulang, halaman rumah di rapi kan, pepohonan dipercantik, kue-kue kecil disiapkan, menu makan besar pun di rancang.  Beli baju baru untuk hari raya seperti sudah diwajibkan, bahkan bisa beli beberapa helai untuk berbagai acara, seperti baju untuk takbiran di masjid, baju tidur, baju shalat ied lalu baju setelah shalat ied.  Jadi ngerasa lucu kalau inget ini.  Malam takbiran, saya dan teman-teman biasanya bermain dan ikut takbiran di masjid, lalu besoknya setelah pulang shalat ied kami berlarian ke rumah masing-masing untuk ganti pakaian.  Dan waktu itu, kami senang sekali pamer memperlihatkan keistimewaan masing-masing pakaian baru, aneh sekali, kalau dipikir sekarang, kenapa harus begitu ya?  Sungguh tidak penting.  Hehhee…  


Eh, tapi, ritual beli baju baru ini bisa jadi termasuk langka dan menyenangkan.  Kalau dulu, pusat perbelanjaan menjadi lebih penuh dari biasanya, sekarang pun sama penuh tapi mulai terpecah dengan adanya teknologi toko online yang semakin menjamur.  Meskipun ritual hangout tetap dijalankan, karena, di momen ini, kami sekeluarga bisa pergi bersama ke satu tempat lalu memilih baju, saling meminta pendapat tentang baju yang kami pilih.  Biasanya, beli sesuai selera yang bisa nantinya saling tukar baju dan bisa saling mix max baju.  Modus biar bisa saling pinjam baju.

Serunya menjelang Idul Fitri, dari anak hingga cucu biasanya pergi bersama, bisa dibayangkan Amih biasanya menggiring anak-anaknya.  Oke, saya punya kakak 15 orang, saat masih kecil sekitar tahun 1985-1990-an, beberapa kakak sudah menikah dan sebagian lain sudah remaja dewasa, sementara saya masih setingkat SD-SMP-lah.  Anak-anak yang belum menikah seperti saya, Dede, Ila, Agus, Usep, Teh Bibo, ke toko baju dekat rumah atau ke alun-alun.  Biasanya, kami mengandalkan Teh Bibo sebagai tes selera, pilihan dia biasanya suka keren dan nyeni.  Seleranya bisa diandalkan, lah.  Kalau tidak bawa Teh Bibo kami biasanya suka jadi tidak pede memilih baju.  Haha… Biasanya, pas lagi asik memilih ada beberapa kakak yang sudah berkeluarga yang tiba-tiba “tersesat” ditempat kami belanja, seolah-olah ketemu di tempat kami belanja padahal mereka sudah tahu hari itu kami punya jadwal belanja.  Maksudnya, modus biar nebeng beli baju dan dibayarin Amih.  Amih memang ibu budiman, dia mah seru-seru aja, yang penting anak-anaknya senang.  Udah.

Nah, kalau sekarang kayanya engga begitu, ya.  Baju baru jadi tidak terlalu penting.  Ada pakaian yang masih layak pakai dan bersih dan masih terlihat bagus, masih oke juga dipakai buat hari istimewa ini.  Alasannya bisa macam-macam,  termasuk malas berpenuh-penuh ria di pertokoan yang pasti mulai dijejali manusia untuk berbelanja, lebih kalem menghadapi perayaan dan efektifitas anggaran keluarga, hehe...  Untuk urusan pilihan berbelanja, kini saya seringkali melirik toko online sebagai pilihan berbelanja.   Di toko ini, banyak pilihan yang menggoda dan lucu-lucu, seperti pakaian, sepatu, kerudung, pashmina, kaos kaki, kacamata, kue, makanan-makanan, baju anak, peralatan rumah tangga, dan banyak lagi.  Hal ini lebih memudahkan buat orang-orang yang seringkali tak punya waktu untuk berbelanja.  Dari smartphone yang kita tenteng kemana-mana, sudah bisa belanja apa saja.  Kita tinggal tunggu di rumah dan jreng! Jreng!, produk dipesan sampai di tempat. 

Kalau pengalaman beli-beli produk cara online ini, saya sendiri  cukup puas bahkan suka merasa amazing.  Produk suka pas sesuai pesanan, sambil melakukan sesuatu saat ada waktu kosong sedikit bisa memilih produk, misalnya pakaian lalu klik! Ikutin semua petunjuknya dan produk sampai di rumah.  Waktu 24 jam menjadi waktu yang sangat lapang karena bisa melakukan banyak hal.  Cukup efektif dan asik.    

Bandung, 21 Juni 2015
Imatakubesar

#CatatanRamadhan2015

Ima Rochmawati

4 comments:

  1. Udah lama gak pernah beli baju lebaran :D

    ReplyDelete
  2. Maleess belanja lebaran, rameee.

    ReplyDelete
  3. skrg ini saya tdk selalu membelikan anak2 baju baru saat menjelang lebaran. Biasanya baju baru mereka ketika lebaran, dibelikan tante atau budenya :)

    ReplyDelete
  4. Mba Sary: Iyah, sama. ga diniatin beli buat Lebaran, kadang kalau ada yang bagus dan ada uangnya ya beli, kalo engga mah males juga.
    Mba Maya: Itu dia, kadang malah jadi bingung saking penuhnya.
    Mba Santi: Mau juga dong buat anak-anak saya, hehe.. becanda ;)

    ReplyDelete

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv