Kuliner dan Rumah Sakit

Biasanya di seputar rumah sakit, kamu akan menemukan jajaran warung makan, buah-buahan, kios majalah/koran dan warung kopi.  Rasanya enak dan murah, bisa jadi sasarannya buat keluarga yang menunggu pasien dan penjenguk yang ingin membawakan buah tangan.  Buat saya keliling di seputar rumah sakit mencari makanan, bisa jadi hiburan tersendiri.  Duduk-duduk dan menemani keluarga yang sedang sakit tentu suasananya agak sedikit berbeda, aktifitas fisik juga jadi lebih sedikit.  Paling mungkin senam-senam, nulis di smartphone, makan, baca, online dan tidur.  Jadi waktu makan saat yang tepat menjelajah pencarian kuliner di seputar rumah sakit buat si penunggu.  Kadang hal ini bisa sedikit menghibur.

Dulu waktu masih kecil, Ibu saya sakit.  Setelah rawat jalan, setiap 1 minggu sekali harus terapi ke rumah sakit.  Saya senang sekali kalau diajak menemaninya, soalnya disana ada kantin menjual muffin yang rasanya enak sekali.  Ada juga mobil khusus menjual roti Frech Bakery, setiap pagi sampai siang nongkrong di depan halaman rumah sakit.  Paling suka beli sandwich smoked beef atau roti kulit nangka.  Hmm... rupanya saya dari kecil sudah jeli sama makanan-makanan enak.

Nah, biasanya makanan yang ada di seputaran rumah sakit itu enak, praktis, murah.  Ada penjual nasi kuning, bubur ayam, roti bakar, warung kopi, roti, baso tahu, mie baso.  Rata-rata jenis makanan itu lah.  Rupanya di dalam rumah sakit Advent Bandung, tempat suami saya di rawat sekarang, ada kantin yang menyediakan menu makanan berat yang semua menunya sayuran dan menyediakan nasi merah.  Bahkan ada rendang dan sate yang berbahan dasar dari jamur.  Ini salah satu menu syurga buat saya, selain ramah di perut, harganya juga tidak terlalu mahal.  Bisa jadi mereka menyediakan menu vegetarian karena rumah sakit ini dasarnya tidak boleh makan daging-dagingan.  Jadi mereka mengolah sayuran serupa daging, rasanya juga tidak kalah enak, malah enak banget. 

Semua makanan diolah sendiri, termasuk roti-rotian.  Roti disini unik, salah satu roti yang saya suka adalah roti gandum.  Bentuknya cokelat bulat-bulat.  Ada roti gandum isi ada yang tawar.  Gandumnya padat sekali dan rasanya enak.  Sepertinya raginya juga sedikit, soalnya ketika saya sobek, terasa lebih berat dan berserat.  Saya dapat roti ini dari kakak yang nengok, tadinya mau beli tapi ternyata ada yang mengirim.  Rezeki :)  Nah, untuk menikmatinya, saya turun lagi ke kantin beli milo panas.  Roti gandum ini saya makan bareng Milo panas, dicocol.  Rasanya ajaib dan bikin perut kenyangnya lama.  Jadi tidak banyak ngemil. 

Nah, mungkin kuliner di rumah sakit saat menunggu keluarga yang sedang sakit boleh juga dilakukan.  Momennya dinikmati seperti liburan setidaknya bisa mengurangi rasa cemas memikirkan keluarga kita yang sedang sakit. Buat saya, ini salah satu cara yang bisa memelihara hati dan pikiran kita tetap semangat dan positif.

Pagi ini matahari masih terbit, itu artinya kita masih diberi kepercayaan untuk mengisi dan mengukir hidup.  Siapkan diri, olah terus untuk isi hati dan hari dengan penuh arti dan kebahagiaan.  Tancap gas, mang! Hehee... 

@imatakubesar
Bandung, 8 September 2015

Ima Rochmawati

16 comments:

  1. wah menggoda mata dan lidah plus hati dan pikiran juga hehehe....

    ReplyDelete
  2. Aneh nya, bu, bisa begitu efek dari makanan :)

    ReplyDelete
  3. Teteh, aku jadi inget waktu Rasi kecil. Seriiing banget ke RS. Memang hiburannya ya nyari roti enak-enak di kantin XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiburan ajaib nya, Va ;) Sedih, makan, panik, makan, gelisah, makan... terus tenang, ide keluar, semangat juga jadi lebih asik.

      Delete
  4. Apapun jenisnya, yang namanya roti emang selalu enaaaak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, iyah, tapi Ima suka roti bikinan rumah gitu, suka lebih padet dan "bau" susunya suka lebih tajem. Nyam :)

      Delete
  5. pelarian terbaik dari semua masalah adalah...
    .
    .
    .
    .
    .
    makan enak.. kkk. :D

    ReplyDelete
  6. Aku berkali-kali nungguin di rumah sakit, dan kadang-kadang lelah, memang akhirnya larinya ke makan-makan yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi nasi padang, ya Bu. Heheheeee...

      Delete
  7. Saya kuliner buatan rumah sakit teh hehe...

    saat dirawat di RS Dr Selamet Garut, lumayan makanan buat orang sakitnya enak, jadi makannya selalu habis. apa karena perut karet gitu teh? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Unsur perut karet kayanya itu mah :))

      Delete
  8. whoooh... itu kuliner dari rumah sakit gtu a ? :D hehe

    ReplyDelete
  9. terimakasih bos tentang infonya dan semoga bermanfaat

    ReplyDelete
  10. mantap bro infonya dan salam kenal

    ReplyDelete
  11. makasih gan buat infonya dan salam sukses

    ReplyDelete

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv