Jaket Untuk Pengguna Hijab



Hijab dan perempuan muslim itu sudah menjadi satu kesatuan, sebagai komitmen identitas yang diperintahkan Allah SWT. Salah satu bentuk kasih sayang Allah terhadap perempuan muslim, agar lebih terjaga. Syaratnya menutup seluruh tubuh kecuali muka dan tangan (dari pergelangan tangan). 



Saya sendiri mulai menggunakan kerudung (demikian saya biasa menyebutnya untuk istilah hijab) sejak kelas 2 SMP. Saat itu, saya disekolahkan di sekolah Islam yang mewajibkan para murid perempuan menggunakan kerudung saat sekolah. Sekitar tahun 1992, para murid perempuan menggunakan baju seragam sekolah SMP dengan panjang rok selutut, kemeja panjang, berkerudung. Sementara untuk menutupi kaki (betis) dilapis kaos kaki panjangnya sampai lutut.

Memang ini agak janggal, tapi aturan ini berlaku buat sekolah swasta dengan label Islam (bukan pesantren). Kadang diledek oleh sekelompok orang tertentu melihat seragam seperti ini. Tidak seperti sekarang, zaman itu pelajar perempuan yang sekolah negeri tidak boleh menggunakan kerudung. Aturannya memang begitu, kalau keukeuh resikonya dikeluarkan.

Zaman itu tidak ada kerudung-kerudung dengan berbagai motif dan pashmina dengan bahan yang nyaman. Rata-rata kerudung yang kami gunakan keras dan kalau di pakai jadi seperti tudung saji (hahahaaaaa...). Lucu, tapi saya sih cuek-cuek aja. Kecuali kalau ada yang pulang haji, biasanya mereka suka bawa kain kerudung motif buatan Turki dan Cina. Kalau ada label Turki-nya, rasanya percaya diri banget deh pakainya.

Keadaan berubah ketika masuk SMA swasta Islam tahun 1993-an, rok sekolah yang biasanya selutut mulai boleh hingga tumit. Entah boleh entah inisiatif masing-masing siswa. Nah, untuk menutupi bagian tertentu biasanya saya menggunakan jaket, selain jadi rada gaya saya merasa lebih nyaman. Bisa jadi kondisi saat itu, pelajar perempuan yang menggunakan rok hingga setumit merupakan bagian dari masa bodo atas aturan pemerintah yang mengharuskan pelajar perempuan menggunakan rok abu-abu hingga selutut.

Kesulitan menggunakan pakaian yang sesuai aturan Islam tidak hanya ketika sekolah tapi persediaan pakaian di pasar dan toko-toko besar. Saat itu rasanya sulit mencari pakaian untuk perempuan berhijab. Mungkin karena saya masih remaja, jadi saya kurang nyaman dengan model-model baju untuk berhijab. Jadi saya lebih memilih menggunakan celana panjang, t-shirt/kemeja flanel, dipadukan dengan jaket korduroy dan kerudung. Rasanya lebih terasa nyaman, cukup menutup bagian lekuk-lekuk tubuh dan tidak menerawang.

Selama saya nyaman, saya baik-baik saja. Apalagi saya punya banyak kakak jadi stok baju bisa rada beragam karena bisa tukeran baju dengan kakak. Dari kemeja, sepatu, jaket, karena ukuran badan kami yang sama. Buat orang yang tinggal di Bandung, punya jaket, sweater maupun cardigan menjadi keharusan. Karena udaranya yang dingin dan adem. Kalau pagi-pagi berangkat sekolah, kiri kanan jalan masih penuh kabut dan seringkali keluar uap di mulut karena dingin.

Saking sukanya sama jaket, rupanya saya punya beberapa jenis jaket. Dari bahan kaos, sweater, jeans, jaket anti air yang dipakai kalau sedang hujan, sampai jenis baju hangat model cardigan menjadi salah satu pilihan pavorit saya. Selain keliatan lebih simple dan bikin hangat tubuh, pakai jaket itu terasa lebih gaya (kamana atuh gayaaa... hahahaaaaa). Ya, salah satu hikmah tinggal di daerah dingin kaya Bandung, bisa lebih gaya dengan memakai jaket.

Beda keadaan dulu sekitar tahun 1990-an dengan tahun 2010-an. Kalau sekarang, fashion untuk kebutuhan perempuan muslim bagus-bagus. Dari model baju, warna, corak, ukuran, jenis kain, harga baju dari bargol harga Rp. 100.000 sampai jutaan rupiah pun ada, pilihannya banyak sekali. Bahkan, kini desainer pakaian muslim Indonesia sudah ada yang dikenal dunia. Tak terkecuali beragam jenis jaket yang cocok untuk perempuan muslim, berukuran panjang, lebar, bahkan ada yang semi jas dengan dengan ukuran panjang seperti pakaian Eropa. Tak hanya hangat tapi bisa menutup bagian tubuh yang sensitif. Saya pesan hijacket di link ini.



hij.sh/matakubesar

Nah sekarang, cuaca di kota saya tidak se-stabil dulu. Kalau dulu musim hujan dan musim kemarau bergantian selama beberapa bulan. Kalau sekarang, cuaca tidak menentu, sehingga badan jadi lebih sensitif menghadapi cuaca yang mendadak hujan terus menerus lalu besoknya panas terik.

Tak hanya itu, menghadapi kondisi kota yang macet dimana-mana. Kadang saya lebih memilih ojek online untuk pergi kemana-mana. Cukup efektif untuk menghemat waktu dan tidak ribet dengan ngetem dimana-mana. Tapi, dengan menggunakan ojek online, saya jadi mudah masuk angin. (ya, ini pertanda, bahwa badan saya mulai harus lebiiiih dijaga, haha!). Jadi, kemana-mana saya selalu bawa jaket atau setidaknya pashmina untuk menghangatkan bagian leher.

Kebanyakan panjang jaket yang saya punya sampai sebatas pinggul. Kadang-kadang, baju yang saya pakai jadi kurang maching dengan baju saya yang selutut. Saya pun mulai cari-cari Jaket yang cocok buat pengguna hijab, ternyata ada dan model jaket hijacket juga simple.




Saya suka yang simple, karena kegiatan sehari-hari mengharuskan saya bergerak cepat dan efektif. Seperti pagi-pagi mengajak jalan-jalan keluar, pergi ke pasar, mencari bahan alat gambar, melihat aktifitas suami di Masjid dan banyak lagi. Cuaca pagi di daerah saya masih cukup dingin meskipun tidak ada lagi kabut di pagi hari. Tapi karena cuaca yang tidak menentu, saya lebih memilih menggunakan jaket agar tubuh terasa lebih nyaman dan hangat.

Bandung, Desember 2017

@imatakubesar

29 Comments

  1. aishhh... jaketnya nampam cantik di Teh Ima. Teh Ima juga nampak makin cantik pake yang beureum2... Bahannya tipis apa tebel, Teh? Haneut tapi gak hareudang gitu ya kayaknya?
    Penasaran. Kemarin baru order sih, belum nyampe.. dan saya degdegan nungguinnya. Semacam pertama kali ketemuan sama hehem... wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saha eta hemhem teh, teteeeeh.
      Bahanna agak tebel, anget tapi ga bikin hareudang. Jadi ini jaket dipake kemana-kemana, termasuk dipake liburan (#gayaaaa)

      Delete
  2. Jaketnya bagus panjang itu yg bikin jatuh cinta soalnya kebanyakan jaket sampe pinggang aja kadang kalau pakai gamis terus jaket sepinggang jadi malah ngebentuk lekukan tubuh jadi pilih gak disleting kalo pake kecuali kalo pakai model begini kayaknya mau deh ��

    Hatur nuhun infonya teh, capcus ah lihat2 modelnya mupeng nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, agak susah cari jaket model sporty kaya gibu, banyakan yg kaya jas tea.

      Delete
  3. Aku gak terlalu sukak jaket, Mbak. Soalnya aku sukak sumuk-an. Wkwkwk. 😂😂😂

    Tapi tetep punya jaket gede buat naek motor en gaya-gayaan. Xixixi.

    ReplyDelete
  4. waktu masih lajang, punya banyak jaket. pas uda jdi ibu entah jaket pd kemana. jaket warna merah emg bagus ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini juga tadinya rada rada galau, antara pilih warna hitam atau merah, soalnya suka keduanya. Jadinya kembali ke warna merah. Hhahaaa...

      Delete
  5. Replies
    1. lucunya seperti saya, ya?... selucu 20 tahun lalu. Hiihiii...

      Delete
  6. Ima dengan jaket itu adalah bak panci dengan tutupnya. Klop. Qiqiqiqi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komen yang bikin ngakak. Juaraaaaaa!!! hahahahaaa...

      Delete
  7. Wah asik ya skr ada jaket utk muslimah yg panjang gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, alahmdulillah, nyarinya susah, mana ramah di kantong juga, Tian.

      Delete
  8. Aku baru pake jilbab pas kuliah. Sejak smp kelas 2 udah disuruh eh tapi ga mau aja. Duh baong, ya hahaha. Tapi pas kuliah mau aja, apalagi lingkungannya kondusif. Bener nih sekarang mah asik aja jadi.hijaber.Keadaan makin mendukung.
    By the way, aku jadi inget jaketku ilaaaang. Kudu beli lagi ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu smp pake kerdung, awalnya aturan sekolah, Fi, lama2 jadi terbiasa dan mau pake kerudung dengan sendirinya.

      Delete
  9. Hai Beureum, tambah kece aja pake jaket hijab niy Imaaa.
    Sebagai pengoleksi jaket buat momotoran euy, jadi kabita modelnya niy, casual dan gaya nih!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Adeuuuh... Dibilang kece sama yang kece jadi berasa gimanaaaa gitu. Hahaha...

      Delete
  10. Baru kaingetan...
    Saya teu gaduh jaket geuningan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayu atuh, peseran, kangge abi hiji nya, iklas abi mah. Hehehee...

      Delete
  11. Teh Ima cocok banget pake jaketnya, apalagi Teh Ima kan tinggi, pake jaket yg rada panjang malah makin keren lhoo...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaiiiiih... Noniq, jadi malu. Uhuk!

      Delete
  12. Subhanallah, Teteh istiqomah pakai jilbab dari SMP 😍😍😍
    Memang kerasa banget kebutuhan pakai jaket, Teh. I feel you

    ReplyDelete
  13. Aku dulu mikirnya kalo berhijab pasti banyak modal yang harus dikeluarin buat beli baju-bajunya. Ternyata sesudah dijalani mah nggak gitu ya teh. Apalagi udah ada jaket khusus hijab gini.. Aaak suka, aku juga punya warna misty red nya :D

    ReplyDelete
  14. jaketnya keren, hihih. Suka banget deh sama bahan jaketnya yang adem

    ReplyDelete
  15. Subhanallah.... udah lama pakai hijabnya dan tetep istiqomah.

    BTW, Jaketnya bagus dipakai teh Ima.

    ReplyDelete
  16. Jaketnya lucu, Teh. Sebenarnya ga pake hijab juga cocok buat dipake ke mana-mana

    ReplyDelete
  17. Jaketnya simpel tapi keren... Jadi naksir

    ReplyDelete
  18. Buat saya cowok lagi jomblo ini, jaket itu ada banyak manfaatnya bagi yang berhijab. Salah satunya menyembunyikan lekukan badan yang kadang masih suka kelihatan kalau pas jaketnya dilepat. Paling suka ngeliat jaket yang modelnya sampai menutup pinggul sampai di atas lutut. Jadi lekukannya pada ketutup semua.

    ReplyDelete

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv