Cinta Menemukan Cinta

Dentingan Fleedwood Mac dalam musik akustik Big Love menemani tiap tuts keyboard dan degup jantungku sore ini. Ada apa dengan waktu yang memisahkan kedua manusia dalam waktu lama, cinta? ketakutan? egoisme?  Cinta yang membuat ruang-ruang sepi, ingatan yang mengakar, udara yang terpatri dalam setiap isapan, suara yang mendenting dan menggantung dalam tiap ingatan, bersemayam dan menetap kuat.  Itukah aku, kamu, dia, mereka, kita?

Didalamnya, membawa ingatan pada setiap pohon-pohon yang tumbuh tegar terlewati satu persatu di sisi jalan, pemandangan yang lengkap di balik jendela mobil. Matahari pagi berwarna orange pekat bermain-main diantara dedaunan. Desing mesin mobil yang nyaris tak terdengar, menenggelamkan pandangan pada setiap kehidupan di pinggir jalan yang terlewati. Segelintir penduduk berjalan dengan degup langkahnya masing-masing. Matahari menangkap satu persatu bayangan, dalam diam dan bergerak.

Sumber foto: disini.

Cinta membawa kami pada sore yang sama, di usia yang berbeda. Waktu berputar putar. Seperti kincir yang setia menyambut angin dengan gembira. Cinta, datang dan pergi. Tersimpan dalam untaian puisi, buku, deru kota, gedung-gedung pertunjukan, musik, dentingan gitar, langkah kaki dan pepohonan. Cinta yang mampu membuatmu datang dan mengejarnya atau bahkan melepaskan. Memecahkan kepastian dan ketidakpastian. Waktu, tak dapat menghilangkan Cinta. Ia masih tersimpan rapi di sudut entah. 

Ada Apa dengan Cinta? Ia seperti ruang dan waktu, kembali membawa kita pada ingatan masa lalu,  tak ada lagi tubuh yang berkuasa atas tubuh, ia melebur dengan masa yang selalu setia pada lakunya. Pertemuan dan perpisahan yang memberi bermakna pada tiap ruang. Cinta, kebersamaan, kebahagiaan, keberanian, air mata dan pertanyaan. Ada rindu yang tertahan, ada kemarahan yang menguap, ada keinginan yang dilepaskan, ada harapan yang abstrak. Cinta memelihara dan melebur dalam kesetiaan pahit dan kehangatan seperti  kesabaran segelas kopi.

Ada apa dengan bumi, ia seperti jiwa yang menarik langkah kaki untuk berkata, ya, lalu tersenyum dan berkata tidak lalu menangis. Cinta yang diam-diam memelihara cintanya dalam luka. Apakah cinta yang membuatmu selalu gusar, apakah cinta yang membuatmu lelah dan pergi dari satu tempat ke tempat lain, apakah cinta yang membuatmu berdiam diri. Cinta akan mempertemukan cinta cinta, pada ruang ruang, pada waktu waktu, setia pada cinta yang menghujam jantung, memelihara cinta seperti memelihara kehidupan. Kehidupan akan mengasihimu dan bergerak bersama agar jiwamu tetap tumbuh, berbunga dan berbuah.

Apa apa dengan Cinta? 2.  Dia yang akan mengarahkan instingmu dalam mendapatkan cinta.


Bandung, 6 Mei 2016

@imatakubesar 


Ima Rochmawati

5 comments:

  1. Aku kok sama sekali nggak minat nonton ini hahaha. Kisah Cinta cukup berhenti 14 tahun lalu aja.

    ReplyDelete
  2. Kalo saya jatuh cinta sama film ini. Banyak sisi yang bisa diapresiasi, karakter tokoh, background, artistik, pendalaman peran, alur cerita yang rapi, keindahan kota dan kota seni yang khas diangkat di film ini, spt. ada pameran gambar, pertunjukan boneka, di dua sisi yang tampak sangat indah dan ga pernah diangkat ke dunia film. Padahal memberi banyak cinta dan budaya indonesia.

    ReplyDelete
  3. Dian Sastro memang cantik

    ReplyDelete
  4. 14 tahun lalu nonton film ini masih pake seragam putih abu, baru kelas 1 pula hahah dan sekarang udah punya anak, eh hubungannya apa yah? hihih akan segera menonton film keren ini

    ReplyDelete
  5. Belum sempet nonton hehe. Tapi, andai di kenyataan, kalau saya jd Cinta, udah saya tinggal nikah hahaha

    ReplyDelete

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv