Kita Pernah Muda

Gara-gara grup Hits from 80’s & 90’s, ingatan seperti dikembalikan ke masa-masa SMP-SMA. Saya bukan anak yang bergaul banget dan ikut trend bahkan saya termasuk yang engga ikut-ikutan trend.  Tapi, saya tahu dan beberapa label pernah dipake karena memang suka dan butuh.  Banyak tahu juga karana tahun 80-an  saya penggemar majalah Bobo pas lagi SD dan penggemar majalah Gadis pas SMP-SMA.  Jadi berita-berita yang lagi trend dan tips ini itu banyak membuka jendela dunia orang.  Buat sekedar tahu, buat saya sudah cukup seru, kalau sampai dipakai, ditempel, dipraktekan, saya termasuk engga berani dan senang pakai yang lagi in, jadi pake yang bikin nyaman aja.  Kaya kemeja kotak-kotak, kaos, jeans, sepatu kets, atau jas item korduroy-masih pake lah.  Kalau sampai pake Doc Marten, swach,  buat saya kegayaan.  Bukan ima banget, rasanya semua orang bakal ngeliat ima.  Biasalah, efek pikiran remaja saat itu kan sok sok semua orang ngeliatin kita, padahal mah engga kan, hahaha..

Link: Disini


Seperti juga lagu-lagu, sebetulnya tidak terlalu bikin fanatik, tapi beberapa grup band cukup mempengaruhi gaya pakaian saya yang agak tomboy.  Dan saya senang mendengar lagu-lagunya berkali-kali. Atau bisa aja ada pengaruh juga pas kedua kakak laki-laki saya tahun 90-an punya grup band di Bandung.  Di Bandung, kayanya semua cowok wajib bisa main musik. Cowok bisa bermusik itu kayanya keren banget dan bisa dicintai banyak orang.  Saat orang-orang hingar bingar cari tiket metalica, atau ber-scarf ala Axl Rose, saya saat itu termasuk remaja yang cukup (sangat) pemalu.  Suka tapi lebih memilih dunia sendiri,  menyedihkan memang.  Paling banter, kumpul sama teman-teman di rumahnya dan makan baso sambil ngedengrin lagu-lagu yang lagi asik di radio Oz. Jadi saya lebih senang baca komik seperti trigan, storm, asterix & obelix, Smurf, casper, mimin, lupus, sastra juga pernah. Sastra? kebetulan itu pun pas ada tugas lalu mulai jatuh cinta saam bidang sastra tapi buku saat itu rasanya mahal banget buat dibeli.  Jadi, toko buku dan perpustakaan seringkali tempat pelarian dan menyendiri buat bisa baca-baca gratisan, karena kayanya saat itu ga ada temen yang punya kesukaan yang sama.  Jadi saya lebih senang sendirian buat aktifitas yang satu ini. Tempat kabur saya, perpustakaan yang kebetulan sebelahan sama kelas.  

Tapi waktu SMP, seringkali ikut curi-curi nonton video bareng di ruang tengah pas kakak dan teman-temannya nge-review pertunjukan band metalica dan grup-grup cadas saat itu.  Jamanitu kan yang punya video player kayanya dikit banget.  Saat itu, rasanya saya keren banget meskipun tahu sendiri dan engga ada temen yang punya style yang sama.  Saat itu saya merasa anak kecil banget yang mestinya belom tau grup-grup metal atau rock and roll.  Saat itu saya bermimpi bisa main organ dan bisa ikut main ke panggung pertunjukan, tapi rasanya engga mungkin.  

Foto: Disini
Suasana musik "garang" jaman itu kerasa banget, karena semua kakak-kakak laki-laki berikut teman-teman-temannya berambut panjang.  Gaya-gaya Axl rose, ber-scarf, kaos, kemeja kotak-kotak seperti badai, bikin banyak perubahan style remaja saat itu.  Kesan Pemberontak, urakan dan berani menjadi ciri khas saat itu.  Kebetulan kami punya rumah ekstra dan ada beberapa kamar.  Salah satu kamar dijadikan studio buat latihan musik dan tempat kumpul oleh mereka.  Saya si anak kecil seneng banget ngoprek radio tape sony dengan tempat kaset 2.  Tape jenis ini penting banget, karena satu tempat kaset buat menyalakan lagu dan satu  tempat kasel lainnya buat merekam lagu.  Biasanya, buat latihan, satu kaset bisa berisi beragam lagu, caranya merekam satu-satu lagu itu di gabungkan ke dalam satu kaset.  Canggih, kan!

Waktu SMA, muncul grup band Riff, itu salah satu grup band Indonesia yang mencuri hati.  Lagunya berenergi banget, unik dan semangat.  Vokalisnya si Andi, mirip-mirip rolling stones, ya, grup band Indonesia memang banyak berkiblat ke grup band asing.  Biasalah percampuran adaptasi budaya tea.  Trus, grup band Dewa yang asik banget yang bikin berimajinasi pengen jadi pencinta alam, yang akhirnya saya mau gabung ke pecinta alam di SMA, ya, tapi ga boleh sama Amih.  Jadi Cuma ikut diklatsar selama 2 bulan, hahaha! Nasib! Terus grup yang melow-melow juga banyak pengaruhnya bikin saya berani buat jatuh cinta yaitu Kahitna, KLA Project.  Nah, kalau lagu yang memperkuat saya pengen jadi pemain teater, Iwan Fals jagonya.  Jadinya, tahun 1997 pas awal-awal kuliah saya mulai “memberontak” alias memberanikan diri buat ikut kelompok teater, saya tahu Amih pasti melarang, tapi tetap dijalani. Disini saya baru tahu, ternyata ada jenis lagu Balada.  Lagu-lagu pemberontakan dan kritik sosial yang sangat lekat.  

Sayang, saya nulis ini lagi di luar kota.  Jadi engga ada foto-foto klasik yang bikin kita tersenyum durja.  Ya, kita pernah muda, bahagia, galau.  Sekarang?  Selalu muda dan terus bermanfaatkan waktu dengan semangat 90’an seperti jaman-jaman golden age.  Lagunya? Selalu Sting, U2, Morissette, Kla, Iwan Fals dan jajarannyah.    


Ima Rochmawati

4 comments:

  1. Sekarang juga masih muda Mba Ima...hehehe, maunya ...muda forever.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, iyah, biar keliatan sok sok tua gimana gituh (padahal engga, kan...) hihihiiiii...

      Delete
  2. Kla project .. aku nge fans banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, Kla Project ini bikin Ima pengen keliling dunia sampeee negeri di awan hehe... dan pengen punya rumah dan galery di Jogja :b hahahaaaa...

      Delete

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv