Surabi Notosuman

Menyubuh pergi ke Pasar Modern, mengingat stok buah-buahan untuk sarapan udah habis.  Saya dan Teh Embay berangkat deh kesana.  Di luar bulan purnama tampak penuh, jendela mobilpun dibuka lebar-lebar, rasanya sayang udara segar tidak dinikmati.  Sampmai di pasar: sepi.  Hanya satu kios makanan yang buka, kios Serabi Notosuman yang sudah sibuk memasak satu persatu  adonannya.  Kata Teh Embay,”Eh, serabi itu enaknya mkan di tempat ya, panas-panas, pinggirannya masih kering.”  Hmm… boleh juga sih dicoba.  Di pasar impres sdi Bandung, saya kadang suka menikmati pagi setelah beli sayuran di pasar duduk-duduk bentar di tukang surabi dan menikmati satu surabi manis sama teh pait: paduan yang pas. 

Di dalam ruangan pasar, rupanya para pedagang sudah ramai, masih beres-beres, tapi pembeli masih sedikit.  Pola yang sangat berbeda dengan kondisi pasar tradisional.  Saya yang lahir dan pernah hidup di pasar sebenarnya agak kaget sama pola ini.  Biasanya jam 1 malam di pasar tradisonal, para pedagang sudah ramai, pembelipun tidak kalah ramainya.  Rata-rata pembeli di malam hari untuk para pedagang juga untuk mengolah makanan di restoran atau warung nasinya.

Nah, setelah beli sayuran ban buah-buahan, mampilah kami di kios surabi notosuman yang hangat.  Disana berjejer alat membuat surabi-surabi.  Saya agak asing dengan dengan bentuk surabi yang satu ini, dalam benak sayaserabi itu tebal dan bentuknya seperti mangkuk.  Serabi yang berasal dari kota Solo ini beda, tengahnya penuh, agak tipis dan basah santan, pinggirannya kering mirip kue ape.  Bedanya, kue ape tengannya menggelembung dan dagingnya sedikit, kalau surabi notosuman dagingnya lebih banyak dan tebal.  Rasanya: ENAAAAK!  Panas dan tepung beras dan leyuran santannya meleleh di mulut.  Pertama makan, surabi bertoping cokelat lalu karena penasaran saya coba surabi yang original, ternyata rasanya lebih enak, gurih santannya lebih kerasa.  Kalau yang cokelat, sama gurih tapi terlalu pekat jadi rasa cokelatnya agak membiaskan rasa aslinya. Teh Embay beli beberapa untuk dimakan di rumah, di kantung plastik saya lihat, dia punya  4 cabang, 3 diantaranya di Solo, Sragen, Sukoharjo dan salah satunya di Tangerang di Pasar Modern.




Jadilah, pagi ini gagal makan buah-buahan, tapi pas bangun tidur engga lewat minum jeniper alias jeruk nipis perasan.  Ya, sudah yang jelas engga berlebihan dan tetap makan buah-buahan hehehe…  Enjoy and be happy, katanya itu juga bisa mengeluarkan zat enzim di dalam perut.  So, enjoy and don’t feel guilty.

Ima Rochmawati

5 comments:

  1. ah kayaknya emang enak tuh surabi :9 ngelihat gambarnya aja sukaak~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo surabi Bandung adonan dasarnya rasanya asin, kalo yang ini manis bin gurih ;)

      Delete
  2. duh udah lama banget saya gak makan surabi. Jadi pengeeenn :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai! Dah lama ga berkomentar niiih... Senangnyaaa dikunjungin keke naima :) hayu kita menyurabi hehe..

      Delete
  3. Serabi jaman dulu gak dikasih topping2 dan justru rasanya gurih natural malah bikin kangen.. Kalau makanan jaman sekarang saking kreatifnya dikasih ini itu rasanya jadi forgettable, soalnya gak unik lagi haha..

    aku sih No untuk serabi kreatif, dan YES untuk serabi orijinal hahaha

    ReplyDelete

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv