Pergi ke Jogja

Apa sih yang ada di kepalamu, datang ke sebuah acara di beda kota, menempuh 8 jam perjalanan, 3 hari plus perjalanan, sendirian (tanpa suami) sambil bawa anak usia 11 bulan. Lebay atau nekat? Saya malah nekat berangkat dan suamipun memberi hati mengizinkan.  Dan anehnya, kami bisa melewatinya. 

Kiri-kanan: Ima, Efi, Enggi, Erry
Tergiur dengan acara kopdar Blogger di Jogja, akhirnya saya pun mendaftarkan diri di acara Blogger Nusantara 2013 di Jogja, acaranya tangl 30 Nopember – 1 Desember 2013.  Jogja! Kota yang selalu melahirkan imajinasi dan mempertahankan akar budayanya.  Keputusan datang ke acara ini tentunya setelah dapat izin dari suami biar berkah, malah dia yang memberi semangat, mendorong dan memberi keyakinan untuk menyerap ilmu dari acaranya.  Tak lebih dari membaca hidup, kan.  Meskipun hati saya masih dag dig dug belum pesan tiket dan takut anak sakit, kalau anak sakit mau gimana lagi, artinya rencana kepergian harus digagalkan.   

Bang Aswi akhirnya mengenalkan saya dengan Anggi dan Erry sebagai teman perjalanan ke Jogja.  Alhamdulillah, saya bisa pergi sama-sama dengan 3 orang blogger Bandung ke Jogja.  Ternyata, selama ini ada kereta ke Jogja dengan harga murrrrah, “r”-nya banyak karena ini baru saya tahu dan murah banget.  Kereta dari Kiaracondong dengan harga Rp. 55.000 pergi pagi pakai Kereta Parahiyangan dan pulangnya pakai Kahuripan harganya Rp. 50.000, tujuan ke Jogja. Saya nambah Rp 6.000 untuk anak yang masih usia 11 bulan.  Aduh! Saya kemana aja, memalukan!  Dan akhirnya situasi serba mendukung dan kami (saya dan Bayan) pun berangkat.  Saya ambil keputusan bawa Bayan, bukan apa-apa, karena dia masih ASI. 

Pergi sendiri bersama seorang anak tentu akan berbeda.  Kalau pergi sendiri persiapan hanya untuk sendiri dan cenderung lebih “cuek”.  Kalau bawa anak artinya orientasinya persiapan untuk anak.  Celana sekali pakai untuk 3 hari-ini sudah dihitung waktu perjalanan selama 8-9 jam, baju 9 pasang yang ramah udara karena di Jogja cuacanya lebih panas, lalu alat mandi, telon, obat-obatan, dan tentunya makanan dan alat makan yang praktis.  Makanan sengaja saya bawa serba instan berikut makanan yang bisa dia pegang seperti cookies.  Lalu tas kecil yang bisa membawa barang-barang serba cepat diambil kalau-kalau tas besar harus disimpan di hotel atau di dalam bagasi.  Isinya pampers, cookies baby, gelas ramping isi air putih, telon, tiket, dompet, lap, bedak, lipstick, pewangi badan dan tissue basah.  Kalaupun butuh buah-buahan, kalau ada warung yang menjual jus, pesennya jus buah tanpa gula dan es, sekalian buat saya dan Bayan.  Ah, kalau perjalanan rasanya kurang lengkap kalau tidak bawa buku, saya selipin buku meskipun cuma 1.  Kalau-kalau disana kesepian dan tidak ada kerjaan, hp ngedrop jadi tidak bisa browsing dan sebagainya. 

Semua beres.  Strategi kemungkinan yang terjadi sama Bayan sudah disiapkan, disiapkan mental tentunya karena Bayan masih ASI artinya saya harus menyiapkan mental saat dia rewel ingin nyusu di ruang terbuka-di muka umum, PUP di perjalanan dan gak ada wc, gendong-gedong kesana kemari atau bahkan nangis di tengah seminar.  Hmmm… bagaimana?  Saya mulai bertanya ulang dengan kemungkinan yang terjadi.  Oke, saya siap.  Persiapannya menyusui, kerudung pasmina (kerudung panjang) bisa multi fungsi, selain penutup rambut bisa sekalian mengklamuflase baby yang sedang menyusu.  Kalau-kalau  pup di tengah perjalanan, siap tissue basah dan kantong plastic plus strategi posisi megang Bayan pas kereta lagi jalan.  Bawaan tas harus praktis dan multifungsi, dan tentunya tetap berusaha tenang plus berstrategi.  Yakin.  Berangkat.  Bismillah.

Taraaaaa… Kamis malam sulit tidur alasannya takut kesiangan.  Karena kereta berangkat hari Jumat jam 5.30 WIB, berangkat dari rumah ke stasiun memakan waktu 60-90 menit kalau siang hari.  Setelah shalat shubuh dan beres menciumi anak pertama  -Alif- yang tengah tertidur, saya diantar suami bermotor ria menuju stasiun.  Ternyata perjalanan tidak memakan waktu lama, 30 menit dengan kecepatan standar.  Cuaca shubuh di Bandung terasa lebih dingin dan sejuk, kendaraan besar sesekali menyusul kami, langit biru tua dan gelap, udara dingin yang selalu dirindukan.  Menembus shubuh, jembatan paspati, pemandangan rumah-rumah di Cihampelas yang masih tertidur, bangunan  kokoh gedung sate menebar cerita, roda motor berputar cepat dan lembut.  Bayan tertidur hangat dibalik pasmina yang lebut.  Kami pun tiba di lokasi, Stasiun Kiaracondong.  Seumur-umur di Bandung, saya baru menginjakkan kaki di sini.  Ternyata stasiun ini rapi dan bersih, cukup elegan untuk stasiun cabang. 

Banyak orang tengah duduk-duduk dan membuat suasana subuh hiruk pikuk.  Efi belum terlihat, Anggi dan Erry yang dikenalkan saling inbox lewat facebook belum ditemukan juga.  Saya masih mengira-ngira orangnya yang mana dan seperti apa.  Ah, seandainya dari dulu tahu ada tiket murah ke Jogja, mungkin dari dulu saya dan suami sudah sering bolak balik Jogja sekedar untuk makan gudeg.  Huh!  Tapi ya sudahlah. 


Perempuan berambut dibawah bahu datang diantar oleh suaminya, saya menduga ini pasti Erry.  Ternyata betul, terlihat lebih dewasa dari fotonya diantar oleh suaminya sampai nanti belakangan dia cerita punya anak dua, tapi engga keliatan perempuan sudah beranak pinak.  Selanjutnya, datang Anggi.  Orangnya mungil dan lucu, tampak anak kuliahan tapi ternyata baru lulus dan sudah kerja di Tanggerang.  Dan, satu lagi nih Efi yang belum datang.  Ternyata dia masuk di pintu selatan stasiun Kiaracondong sementara kami ada di pintu utara.  Huaaaa… waktu makin mepet.  Waduh gawat kalau harus muter karena tiketnya ada di tangan kami.  Akhirnya Efi kasih kabar dia nunggu di dekat kereta.  Kami bertiga pun segera menyusul dan ketemu.  Saya dan Efi segera kembali ke loket petugas untuk di beri cap dan bukti menunjukan bukti KTP.  Selesai! Semua aman.  Dan kami berempat berangkat menuju Jogja.  Yah… Jogja.

Bandung, 3 Desember 2013

Ima Rochmawati

18 comments:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. Keren mak...daku mo bawa alde mikir..soalnya lg hobi lari2 dan manjaat hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Dewi, samaaa.. Kalo anaknya gak mendukung juga, saya gaj bakal ikutan :)

      Delete
  3. Halo dek Bayan.... pasti sudah ceria lagi ya.....

    Pengalaman bersama Bayan pasti seru sekali ya mbak. Saya seneng banget gendongnya. wangi......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. Alhmdulillah, riang lagi. Kmakasih udah gendong2 bayan yah :') salam hangat dr bandung

      Delete
  4. HIhihi.. panik di pintu selatan, apdahal yang lain ada di ppintu utara. utara, selatan ditambah orang-orang Jogja kalau ngarahin arah selalu pake mata angin. Ampuuun, kacau geografiku. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya fi, pas efi bilang dah di deket kursi2, wuah, pasti ini beda posisi. Lgs tanya petugas deh... Sama, geografi ima jg kacau

      Delete
  5. Ketika sarapan pagi di lantai 5 di Edu hostel ...
    Pandangan saya sekilas tertuju pada blogger yang menggendong Anak ...
    Dalam hati saya berkata ... "Ini pasti blogger yang luar biasa ..."

    Salut saya untuk Ima

    Salam saya

    ReplyDelete
  6. Waduh! Jadi malu. Terimakasih Pa :)

    ReplyDelete
  7. Teteeeeeh...
    sungguh sangat beruntung diriku inih karena bisa dapet partner travelling yang pada asyik seperti dirimuh, Efi dan Anggi!!

    Seruuuuu!!!

    Dan apa ituh maksudnya tampang asliku lebih dewasa dari potonyah??!!! Ngeledek ini teeeh???...hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaa.... Ima jg seneng dan nyaman.
      Ngeledek? Bukan, bukan, cuma mengingatkan hahahaaa... Pasti erry mo komentar gini, dah kebayang ekspresinya kaya gimana pas baca paragraf yg itu hahaha..

      Delete
  8. Mba Imaaaaa, kita kok gak foto berdua siiih..aduh nyesel deh, padahal udah ngobrol. Di bis malam itu saya kepikiran Mba, gimana mba dan bayan nunggu bisa lama nuggu bis jalan juga lama...Semoga kita bisa ketemu lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yah, ima jg cerita sama suami ketemu sama mba ety, tapi malah gak foto bareng. Sekarang malah jd melepas rindu mampir satu-satu ke blog temen2 :)

      Delete
  9. heummm...ada bibi,baiklah,,trima kasih cerita indahnya *sementara saya semaki ngenes dipojok baca banyak cerita dari tmn2 BN :(

    ReplyDelete
  10. pasti dengerin cerita erry waktu dia ke korea :D

    ReplyDelete
  11. teh ima, saya malah sudah biasa bawa 3 anak mondar-mandir tanpa ummi/mama-nya. sejak si bungsu usia 16 bulan. antara 4-7 hari biasanya. saat yang gede liburan pesantren. sementara umminya masih ngajar dan kuliah.

    tapi asiik kok. lihat si bayan nurut banget sama bundanya. nunggu taksipun bisa bobo nyenyak.

    ReplyDelete
  12. terima kasih mba sudah berbagi info kekita :)

    silahkan mampir mba

    ReplyDelete
  13. seru kayaknya jalan-jalannya...anak2 gak rewel ya

    ReplyDelete

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv