Notebook Tipis, Bikin Praktis!

Setelah sekian lama engga nge-blog, tiba-tiba dapat info dari blogger kece teh Ncie di facebook; Kumpulan Emak-Emak Blogger (KEB) bikin acara “30 Hari Blog Challenge, Bikin Notebook 30% lebih tipis”.  Energi positif saya kembali keluar, senangnya.  Ah, ini kesempatan buat saya kembali menghadiahkan pekerjaan saya sebagai ibu rumah tangga dengan menulis.  Saya hanya butuh beberapa waktu saja untuk diri sendiri: menulis. 

Ketika lihat logo Acer terpampang di web KEB, saya langsung riang karena selama ini saya dan suami adalah spAcer alias pengguna Acer.  Saya memakai Acer Aspire 4552 series sementara suami Acer Aspire 4530. Suami saya penggila Acer, dia merekomendasikan notebook yang satu ini memenuhi kebutuhan dia sebagai desainer grafis.  Nah, saya kira pastinya hadiah untuk “30 Hari Blog Challenge” adalah netbook Acer.  Ternyata lebih dari dugaan, hadiahnya berupa produk terbaru dari Acer yaitu 1 unit notebook Slim Aspire E1 Series dan 2 Unit Acer Liquid C1. Hore!  Siapa yang gak mau yang slim kaya gini:


Saya langsung browsing ke web Acer yang direkomendasikan, mata saya membaca setiap kata (cukup serius sebenarnya).  Karena beberapa spek notebook yang tidak terlalu ngerti.  Jadi setiap ada istilah dan ukuran tertentu langsung tanya suami:

Saya:  “Ayah, kalo ukuran monitor 14” itu sebesar notebook kita, kan.  Terus resolusi 1366×768 px maksudnya gimana?”
Ayah:  “Iya segede itu, notebook ukuran biasa.  Maksud resolusi itu menjelaskan ukuran tampilan layar.”
Saya:  “Nah, kalo yang ini: Sd Card dan MMC. Apaan, sih?”
Ayah: “Oh, itu tempat buat masukin cardreader.”
Saya: “ooh… memory card gitu, ya, yang segi empat.  Terus… ini VGA Port, fungsinya apa?”
Ayah: (Sambil nuntuk ke arah lubang untuk kabel di pinggiran Acernya) “ Ini, buat nyambungin kabel projector, terus langsung nyala deh tampilan projektornya.”
Saya: “Kalo RAM, apaan?”
Ayah: (Dia mengampiri lalu membaca paragraph berikutnya) “Wah, keren… gini, Ma.  RAM itu fungsinya buat menyimpan data sementara, supaya komputer yang sedang bekerja tidak perlu mengakses terus menerus ke hardisc. Terus ini nih, DDR3 sebesar 2GB bisa di-upgrade hingga 8GB.  Ini sih udah keren banget. Gini perbandingannya, kalo dulu, jaman mulai ada komputer, RAM itu cuma 32 mega.  Bayangin… Kalo emang udah DDR3 kapasitasnya udah gede banget.”
Saya: “Bisa nyimpen data yang banyak banget, ya.” (kami ketawa) “Data-data ayah tu banyak banget, mana ukuranya gede. Belum foto-foto udah berapa giga coba, haha!”
Ayah: “Motretnya rajin, cetaknya males, dasar!”
Saya: “Ngomong-ngomong, asik juga yah punya notebook Acer model yang ini, tipis dan bisa disembunyikan di bawah pashmina juga gak bakal ketahuan, haha!  Gak bakal dimainin Alif, tuh.”
Ayah: “Iya, bisa diselip-selip di rak buku.  Klamuflase benda, dikira Alif notebook itu buku padahal karena tipis jadi engga ketahuan.”
Saya: “Bener juga, kalau gini ceritanya, Ima bisa curi-curi waktu nulis di siang hari.  Soalnya, notebooknya bisa disembunyikan di bawah sejadah atau di container benang.  Dikiranya merajut padahal lagi ngetik.  Haha…”
Ayah: “Haha… Ide bagus, jadi siang hari bisa lebih produktif nulis.”
Saya: “Hihiiii… Amin... amiiiiin...lucu juga.  Kucing-kucingan sama Alif, nyuri-nyuri waktu nulis gitu, deh. Kadang mood siang juga bagus, tapi kesempatan nulis susah banget.”  (kami kembali ke lamunan masing-masing)
Obrolan selesai, karena dia harus meneruskan pekerjaanya.  Saya kembali memandang-mandang harap gambar Acer Aspire E-1 di website ini segera mengisi hari-hari saya.  Sedap!  Sebenarnya, kalau lihat harga Acer jenis ini, tampaknya cukup murah dengan spesifikasi yang bisa memenuhi kebutuhan kami.  Tapi, masih banyak orientasi keluarga yang harus dipenuhi.  Jadi untuk sementara ganti notebook disimpan di nomor kesekian. 
Yang menarik lagi, tampilan notebooknya yang tipis, tentu selain lebih memikat dan praktis tampaknya cocok untuk emak-emak mempunyai anak yang lagi aktif-aktifnya.  Terutama saat mood saya sedang bagus buat menulis, tapi situasi tidak memungkinkan untuk membuka notebook.  Seringkali kesenangan ini “terganggu” karena anak kami ingin nonton atau main games.  Jadi… karena Acer Aspire E-1 ini tipis, sepertinya disaat “darurat” notebook disembunyikan dibalik tumpukan baju setrikaan, atau disimpan diatas lemari laci plastik lalu disiapkan kain atau baju, pas anak datang saya bisa menyembunyikannya dibawah baju.  Pasti dia mengira saya sedang nyetrika (hahaa! #ketawajahat), nah, saat dia kembali main, saya bisa segera meneruskan tulisan lagi.  Belum didukung batrenya juga bisa bertahan sampai 6 jam, saya tidak perlu bolak balik buat pasang kaber buat nge-carge.  Bayangkan 6 jam.  Owwwh… Senangnya!  Biasanya kan hanya 1-2 jam saja.  Jadi waktu menulis bisa lebih konsisten dan panjang, waktu malampun bisa lebih lama untuk istirahat. Sebagai Ibu, kita harus tetap sehat dan prima dalam mengurus keluarga, kan.
Sebetulnya, setelah panjang lebar sok banyak tanya spesifikasi sama suami, saya lebih tertarik sama ukuranya yang tipis dan warnanya yang pas dihati.  Difikir-fikir, kalau punya Acer yang satu ini, bakal tidak ada alasan lagi buat saya meninggalkan notebook di rumah saat pulang mudik ke rumah mertua.  Jadi di rumah mertua pun saya masih bisa produktif menulis.  Karena tipis dan ringan pastinya lebih memudahkan juga saat melakukan perjalanan, karena tidak terlalu memenuhi isi tas.  Saya termasuk orang yang gak mau ribet alias praktis, dan Acer Aspire E-1 ini bisa memenuhi kebutuhan saya sebagai ibu dan pengguna notebook untuk melengkapi hobi menulis saya.  Jadi pulang kampung atau saat menemani anak di rumah, tidak ada alasan lagi mengkhususkan waktu untuk tidak menulis. Nah, ini keribetan yang terjadi di meja kerja kami: 



“Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba “30 Hari Blog Challenge, Bikin Notebook 30% Lebih Tipis” yang diselenggarakan oleh Kumpulan Emak Blogger (KEB) dan Acer Indonesia."

Ima Rochmawati

13 comments:

  1. bikin tambah mupeng nih sama yang tipi2,enak bisa dibawa kemna2
    ,salam kenal mak ^^

    ReplyDelete
  2. Kayaknya emang nggak ada deh yang mau ribet dan lebih suka yg praktis yes ;)

    ReplyDelete
  3. Hanna: Salam kenal mba Hanna... liat desainya cruchy banget, jadi pengen ngigit :b
    Noe: Tengkyuh undah mampiiiir... sering-sering yaaaaa...

    ReplyDelete
  4. mohon izin untuk nyimak dan buka-buka blognya ya :)

    ReplyDelete
  5. gutlak ya, mak....
    btw, emang alif suka maen apa di leptop? :))

    ReplyDelete
  6. Ngebet banget sama si tipis ini :)

    ReplyDelete
  7. Kang Zeer: Silahkan... terimakasih sudah berkunjung :)
    Dwina: Maksih ya mak :b Alif suka main corel, game bikin kue, liat film2 di youtube huhuuu..
    Teh Nia: Bangeeeeeeet... tapi liat tulisan teh nia jadi gak pede haha

    ReplyDelete
  8. hiyaa Acer nya mau disembunyiin di bawah pashmina >,<

    ReplyDelete
  9. Mba Wulan: hahaaaaaaa... ide bagus yak? hihi

    ReplyDelete
  10. Jury visit. Terima kasih sudah berpartisipasi. :)

    ReplyDelete
  11. Luci: maksih udah mampir.... semoga suka ;)

    ReplyDelete
  12. Disembunyikan di bawah baju setrikaan? hahaha! Terima kasih sudah berpartisipasi. Good luck, ya! :)

    ReplyDelete
  13. mba Sary: Makasih udah mampir, kopinya silahkan diminum, bu heheee... sering-sering yah hihi

    ReplyDelete

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv