Saya suka kain katun

Selain benang rajut, saya suka sama kain katun.  Mungkin pengaruh waktu jaman dulu suka main ke Kings bareng Bibo dan Iyang.  Dua kakak perempuan yang senang makan dan jalan-jalan kaki.  Merakalah yang mestinya bertanggung jawab membuat saya suka makan dan jalan-jalan. 

Bibo ini, kalo sekarang panggilanya Wa Ibo pengaruh anak saya yang memanggilnya begitu, jago milih kain dan motif.  Dia semacam dewi nyeni.  Seolah kalau dia sudah bilang pakaian yang dipilih kita nyeni, alam bersabda dan bersetuju dengan pilihannya.  Atau saat kita mulai galau-galau memilih baju, ajak deh Wa Ibo, seleranya nomor satu.  Kami dari dulu kemana-mana bertiga, termasuk tidurpun kadang bertiga, selalu ada makanan dan minuman sebagai pelengkap nga-wawaas. Saat nonton bareng, jalan bareng selalu berakhir di tempat makanan. 

Kings ini surganya kain, kalau sudah masuk kings rasanya ingin beli semua dan bersemangat.  Kalau tidak ke kings kita suka cari kain di Tamim.  Tepatnya di belakang Pasar Baru.  Di Tamim ini asik, kita bisa dapat kain yang murah dan kebanyakan di kilo.  Ada jual kain yang lebih murah lagi yaitu di Cigondewah.  Tapi pilihan kain dengan motif-motif yang nyeni memang lebih banyak dan asik di Kings atau Pasar Baru. 
Sayangnya cuma satu.  Saya belum bisa menjahit rapi.  Padahal, kalau hitungan hemat-hematan, kayanya lebih asik beli kain sendiri terus dijahit sesuai selera.   Kalau sudah bisa menjahit, kayanya otak kreatif pasti bisa lebih leluasa.  Idenya engga cuma sekedar ide tapi bisa terwujud. 

Jadi gimana ya, kayanya saya mau belajar menjahit lagi.  Bisa merajut, bisa menjahit, wih kayanya asih banget.  Di kepala sudah banyak produk yang siap diwujudkan. Tapi belajar dimana, yah?  Dulu, jaman kuliah, pernah kursus jahit tapi terputus karena saya sibuk latihan teater.  Selain sibuk latihan teater, ibu pelatih jahitnya mau melahirkan.  Jadi lengkaplah sudah alasan untuk berhenti kursus menjahit.

Begini, ini gara-gara saya nganter mertua ke Pasar Baru.  Mama mau beli kain, karena pengalaman sebelumnya datang ke pasar baru, beliau dapat kain yang bagus dan murah meriah.  Tadinya, saya menahan diri untuk tidak beli kain, padahal mata ini tertuju sama kain-kain katun yang bagus-bagus.  Apalagi motif kain katun jepang yang mirip krim, rasanya pengen berenang dilautan kain itu.  Haduh!  Pertahan diri gagal, saya mulai pegang-perang, mulai nanya-nanya harga.  Gawatnya lagi, harganya sesuai dengan isi saku.  Pikiran saya, saya beli pake uang saya sendiri aja deh, kan gapapa ya.  Akhirnya saya memutuskan dengan senang dan riang hati untuk beli sebanyak 2 meter.  Tadinya mau beli dua-tiga motif, niat ini diurungkan soalnya mama menggabungkan kain punya saya dengan kain pilihannya.  Firasat saya gak enak nih, pasti ujung-ujungnya dibayarin.  Aduh, ga enak ah.  Jadi saya tahan diri luapan ingin memilih dan membeli lagi.  Betul saja, beliau membayarkan kain pilihan saya.  Duh, malu.

Efek membeli kain katun ini membuat hati saya manteng sama si motif-motif yang bikin saya gila dan tak berdaya.  Pengen rasanya menggabungkan kain katun ini jadi pelapis tas rajutan.  Pasti tambah nyeni.  Dan cara ini bisa mempermudah penempelan restleting.  Tiba-tiba, di facebook ada orang yang upload produk-produk yang menggunakan kain katun.  Ugh, saya jadi gemes, makin pengen bisa menjahit dan membuat produk sendiri.  Bayangkan kalau harus menggunakan tukang jahit, kalau bikin satu dua harganya pasti mahal.  Tapi kalau bikin banyak bisa jadi ongkos jahit jadi lebih murah.  So… sementara, keinginan ini di tahan (tahaaan… tahaaaaan… ) dulu karena modal kian mengipas-ngipas untuk ongkos Lebaran.  Keinginan ini tampaknya sayang kalau tidak terwujud, membuat produk dari bahan katun.  Tapi Ma, sementara ini… sketsa aja dulu, tabungan energi buat next project. Tarik nafaaaas, sabar nya.


Siaaaap… (kata Aden mah) :b  

Ima Rochmawati

7 comments:

  1. Rejeki tuh mbak. Lumayan dibayarin. Malu tapi enak khan. hehehehe...

    ReplyDelete
  2. Sama donk sama aku, aku juga ama kain katun..

    ReplyDelete
  3. niken kusumowardhani: hihiiii... enak malu enak... enak sih hehehe... duh, jadi gugup gini
    Si kupit: duh, duh, duh, kalo liat katun itu berasa gimanaaaa gitu ya, hepi dan besemangat banget :)

    ReplyDelete
  4. mau donk bisa ngerajut....kapan2 ketemuan yuk kalau saya ke bandung

    ReplyDelete
  5. rina susanti: hayuuuuk... ditunggu. kabar kabarin aja via facebook yah

    ReplyDelete
  6. Jadi inget waktu smp, pas ngambil keterampilan tata busana. Mulai dari belajar ngerajut pake kain apa itu ya? ya kotak-kotak kecil itu lho teh. Mendadak lupa hehehe. Terus merajut benang woll pake hakpen. Bikin syal, iket rambut (ini yang paling gampang), sampe bkin baju bayi. Eh sekarang? sukses lupa hahahaha. Lucunya kelas 3 smp semuanya sama rata, sama rasa, harus mau ngambil kelas elektro. Hasilnya kalo nyolderancur wae, ujung2na mah nyuruh temen yang anak-anak cowok. Kita dong, suskes nontonin mereka nyolder, sambil ngobrol ngalor ngidul ga jelas hehehe. Masa smp juga ngangenin ternyata.

    ReplyDelete
  7. buat yang lagi cari baju kaos bahan katun yuk dicek website kami di http://www.kaosyes.com menjual grosir kaos polos kualitas oke :)

    ReplyDelete

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv