Aden dan hari pertama

Ini hari pertama Aden ikut Klab Kreatif Kampoeng Padi di Cisitu.  Sebagai ibu yang 24 jam ready mestinya tidak melakukan itu, banyak hal yang bisa dilakukan di rumah termasuk menggambar.  Tampaknya mudah menggambar, tapi ternyata ada beberapa hal yang saya fikir harus ditangani oleh orang selain mama, orang yang lebih ahli.  Ada konsep dan program yang bisa mengarahkan kreatifitas anak lebih maksimal.  Ada beberapa pilihan tapi saya memilih klab menggambar.  Rupanya segala sesuatu ditangani oleh “mama” tidak selalu maksimal.  Belum marah-marah, belum interfensi, belum kekhawatiran yang berlebih.  Setidaknya sedikit menjaga jarak agar dia bisa mandiri.  Tanggapan dan penerimaan anak beda dalam menerima “pelajaran” kretif ini.  Di rumah, saya bikin program.  Meskipun banyak bolongnya.  Bolong ini dikarenakan oleh saya yang inkonsisten.   

Pada dasarnya, saya butuh anak saya-Aden ini bisa bersosialisasi dan mempunyai kehidupan lain selain di rumah.  Teman-teman di lingkungan rumah juga kurang bersikap menerima, bisa jadi karena mereka menganggap Aden masih kecil untuk diajak bermain dan bekerjasama.  Salah satu sikap yang kurang mereka suka bisa jadi karena Aden “galak”.  Dari beberapa sikap Aden, dia memang sering suka mengajak anak-anak bermain, senang kalau ada teman dan mudah bersosialisasi tapi lebih berkesan memaksa di mata anak-anak.  Anak-anak jadi takut, menghindar dan kurang menyukai Aden


Ada sih beberapa alasan dia “galak”, sebetulnya dia sedang proses membela diri karena kadang-kadang  teman-temannya juga suka bersikap nyeleneh.  Yah, sama-sama anak kecil hehe… Dan Aden proses pengendalian dirinya masih kurang cangggih.  Rupanya diantara anak-anak sempat ada “desas desus” untuk menghindari Aden.  Dari kejauhan saya sering lihat, sikap anak-anak suka mengejek, memanggil lalu pergi begitu saja meninggalkan Aden, seperti dipermainkan versi anak-anak.  Jadi dia sering merasa nyaman bermain di rumah. 

Jadi saya bikin beragam permainan di rumah, seperti potong kertas, mewarnai, main games buat balita, mendongeng, membaca, lomba mobil-mobilan dan banyak lagi.  Kalau sedang lelah kadang pergi bermain ke wahana bermain di mall terdekat sambil refresh hati emaknya.  Alih-alih, Aden makin besar.  Waktu golden age tinggal sebentar lagi (saya mulai panik), pergi ke wahana bermain-terus-terusan  juga selain menipiskan kantong, rasanya sayang kurang melatih keahlian kreatif lainnya yang dimiliki Aden yang saya fikir anak ini pintar dan sensitif.  Perkembangan rasa, fisik dan proses belajarnya juga cepat.  Saya bisa melihatnya dari sejak dia usia bulanan.  Sayang perkembangan dirinya yang bagusjika terhambat karena kebodohan orang tuanya.  Jadi, setidaknya kegiatan wahana bermain bisa dialihkan sekali-kali ke kegiatan menggambar.  Bisa melatih otak kreatifitasnya, terarah, ada konsep dan bisa berkembang.  

Hari ini hari pertama dia gabung, saya berharap langkah ini bisa mengasah perkembangan dirinya menjadi anak yang kreatif, lebih percaya diri dan tentunya proses melatih bersosialisasi.

Love you my boys… July 13, 2013


Ima Rochmawati

3 comments:

  1. walopun masa golden agenya nanti udah lwt, tp emang hrs di ajarin aja. Kadang ada waktu2ya sendiri, kok, Mbak :)

    ReplyDelete
  2. selamat ya aden udah ikut Klab Kreatif Kampoeng Padi semoga jadi anak yang kreatif

    ReplyDelete
  3. Keke naima: iya lagi membangun pede diri sendiri, saya suka terlampau khawatir sama anak (warisan sifat ibu hehheee)
    Lisa Tjut Ali: amiiiin... :')

    ReplyDelete

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv