Keep The Faith!


Menghabiskan banyak waktu di rumah, artinya otak kita diajak untuk terus berfikir, “Apa yang harus dilakukan hari ini?”.  Ketika ada sesuatu yang bisa dikerjakan, rasanya hari itu terasa lebih hidup.  Menghidupi jiwa, menghidupi tubuh.  Memang, sampai saat ini apa yang saya lakukan tidak (dalam hati kecil saya berbisik: belum) membuat kaya secara  keuangan, tapi setidaknya jiwa lebih hidup dan kaya.  Cukup satu hari 1-2 jam menulis dan merajut,maka sehari itu terasa lebih cerah dan membanggakan.  Setidaknya membanggakan dan menghormati diri sendiri, teriak saya dalam hati.  Bisa kita bayangkan, sehari –hari hanya bersih-bersih rumah, mencuci, masak, bermain dengan anak, merenungkan nasib, kadang semua aktifitas ini jika terus menerus dilakukan akan membuat hati kita menjadi kosong dan meracau kemana-mana.  Satu hal yang membuat kita merasa berarti adalah menjalani hobi karena pilihan untuk tinggal di “rumah” sudah di putuskan tapi bukan berarti memutuskan impian.  Masih banyak cara menuju Roma, toh.


Kalau diingat-ingat ke belakang, saya termasuk suka mencomot sana sini alias mencoba sesuatu bidang yang menarik hati saya.  Dari belajar teater, mengenal musik, kursus menjahit, kursus broadcasting, ikut pelatihan membuat film, belajar menulis,kursus merajut, jualan makanan bikinan sendiri dan hanya satu yang membuat saya memperjuangkan mati-matian bahkan bisa memotong perhatian yang sedang dipelajari yaitu dunia teater.  Tapi hal ini menyedot perhatian yang sangat tinggi dari keluarga bahkan jadi berkesan pembangkang, sebetulnya satu hal yang membuat mereka berat yaitu karena latihan teater itu malam hari sehingga pulang ke rumah sudah larut.

Berdasarkan hal itu, kini hal yang paling mungkin dilakukan oleh perempuan yang menjabat sebagai ibu rumah tangga adalah; menulis dan merajut.  Dan sayapun suka, ketika dijalani dunia terasa cerah dan luas.  Ketika fokus sedang terpecah dan kehilangan ide, mampirlah ke blog-blog kreatif, memburu buku atau sekedar lihat-lihat majalah.  Cara ini selalu menstimulus otak dan hati yang sedang sesat.  Sesat dari menggerutu sepanjang hari dan keluhan dari segala tekanan.  Karena, berada di rumah terus menerus efek negatifnya banyak juga, jemu, jenuh,lelah, terjebak, seolah hidup itu no way out lah, lieur!.  Persoalan rumah itu ibarat, apa yah, ibarat tidak tahu apa tapi dia selalu datang silih berganti, memakan sebagian hati dan otak kita, menyudutkan kita di satu sudut yang paling pekat.  Waas pisan, tapi kenyataanya memang begitu.  Jalan keluarnya adalah tetap bergerak dan mencari pembaruan.  Untuk saat ini memang tidak bisa lagi bermain teater lagi, mengapresiasi panggung secara langsung, tapi ternyata banyak juga hal yang bisa menghidupkan kehidupan selama kita mau dan menjalaninya.  Merinci, menggali, memulai lagi sesuatu yang pernah kita suka dan hal yang paling mungkin dijalani di rumah.  Kita masih diberi kesempatan hidup, jadi saya rasa kita masih diberi kesempatan untuk terus berkembang.  Kuncinya, teruslah melangkah, teruslah bergerak, seperti menelusuri  gunung, menuruni lembah jika lelah duduklah sejenak menikmati kopi atau teh lalu melangkah lagi.  Seperti lari marathon,seorang kakak kelas pecinta alam di SMA pernah bilang, “Larinya jangan cepat-cepat, nanti lekas lelah. Pelan saja dan jaga ketukannya, nanti larinya malah tidak terasa cape dan lebih kuat.”  Alhasil, waktu latihan fisik itu kami sering lari keliling lapangan Gasibu 4 hingga 5 putaran tanpa merasa terbebani malah terbiasa dan nikmat sekali. 

Petuah kakak kelas ini membekas sekali, disaat saya terburu-buru dan malah juntai di tengah jalan.  Intinya sama, tetap menjaga ketukan dan konsisten dalam menjalankan apapun.  Karena dengan begitu, kita akan terbiasa dan tidak cepat lelah.  

Ima Rochmawati

4 comments:

  1. sebagai ibu rumah tangga kita memang membutuhkan waktu untuk me time. Tapi me time yang berlebihan justru akan membawa dampak buruk untuk keluarga. Jadi harus bagi waktu dengan cermat. Untuk menghilangkan kejenuhan dan sebagai aktualisasi diri ala emak2.
    Salam dari Jakarta.

    ReplyDelete
  2. Mantaaap! Bagi-bagi waktu ini yang asik rasanya lebih terasa hidup yah :) Terimakasiiih... salam hangat dari Bandung

    ReplyDelete
  3. Satuju pisan kana tulisan Teh Ima, diam di rumah bukan berarti mengubur mimpi, tapi dengan menulis aku bisa meraih mimpi, impian teraih, anak2 suami tidak jauh dari kita, banggalah jadi ibu rumah tangga, damang teh Ima...Keep the faith!!

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah damang teh Cani, biasa sedang mempertahankan ritme dan menasehati diri sendiri hehe...

    ReplyDelete

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv