Menjelajah kopi aceh di kopi lamping


27 April 2012

Sudah lama melirik sebuah tempat yang nyaman di sudut jalan Lamping, tepatnya di wilayah Cipaganti Bandung.  Namanya kopi lamping, dari nama tempatnya bisa diduga itu sebuah tempat nongkrong, ngobrol maupun diskusi sambil menikmati kopi panas dan makananan hangat.  Menariknya, tempat itu sederhana, memanfaatkan bangunan klasik rumah Belanda, tidak terlalu luas bahkan berkesan cozy, dipercantik dengan ornamen ukiran jawa, kursi kayu dan kap lampu yang unik.  Ada yang unik lagi, di depan pintu gerbang dihiasi sado, delman model lama.

Setelah sekian lama menunggu waktu yang tepat, akhirnya kami tidak lagi melirik tapi memasuki gerbangnya lalu duduk dengan nyaman di kursi kayu gaya kuno.  Warna lampu dan kayu-kayu  menggugah selera dan menciptakan suasana yang tenang.  Pelayan cantik berkerudung datang dengan membawa buku menu, disana tercantum beragam kopi olahan, beragam cita rasa teh, camilan hingga makanan berat.  Diantara sederet menu kopi, mata saya tertuju pada kopi aceh dan roti bakar keju.  Sementara suami saya memilih teh jahe sereh, mengingatkannya pada wedang secang yang ada di kedai kebun seni.



Rasa penasaran terhadap kopi ini akhirnya harus berkompromi lagi dengan rasa sabar.  Rupanya setelah menunggu kopi datang, kita harus menunggu kopi menetes ke dalam gelas. Kopi Aceh disajikan diatas saringan yang diletakkan di atas gelas kaca.  Didalam gelas berisi susu kental manis.  Untuk menikmati kopi ini, kita menunggu semua kopi menetes ke dalam gelasnya lalu baru diaduk perlahan.  Proses menunggu ini ternyata tidak sia-sia, karena rasanya benar-benar enak sehingga mampu menyembuhkan ketidaksabaran saat menunggu datangnya kopi.  Dari proses kopi ini seolah-olah menyimpan makna, bahwa hidup itu bertahap, tidak tergesa-gesa dan dijalani dengan penuh kepastian sehingga mampu menorehkan keabadian.  Seperti proses pengolahan kopi ini, hmmm… 

Kopi aceh salah satu kopi terkenal dari Indonesia yang mampu mendunia.  Di Aceh sendiri kopi diseduhkan dengan cara yang unik yaitu kopi dididihkan lalu disaring oleh kain hingga beberapa kali penyaringan.  Semakin kental, kopinya makin terasa lezat.  Cara pengolahan ini, kedai Sorong merupakan salah satu alasan saya ingin datang ke Aceh selain mempunyai sejarah pahlawan Tjut Nyak Dien yang melegenda itu.  Bagaimana bisa Starbuck mengakui rasa kopi Aceh, sementara saya sebagai orang Indonesia sendiri belum pernah merasakan sisi kenikmatanya.  Rasanya tidak adil kita harus membeli kopi Aceh di Starbucks dengan harga selangit, sementara kita hidup di negeri sumber penghasil kopi tersebut.  Akhirnya berkunjung ke kopi lamping menjawab rasa penasaran itu.  Dan rasanya?  Tak terkatakan.

Indonesia salah satu surganya kopi, dengan berbagai cita rasa dan cara penyajian yang unik.  Bahkan ada kopi hasil pengasaman di perut binatang, you know what, it’s luwak.  Yup, rasanya? Selangit, nyam! Sungguh beruntung tinggal di Indonesia, jadi harus jaga kesehatan, pola makan, olah raga, apalagi kalu bukan untuk menikmati hidup, minum kopi, menjelajah pegunungan dan menikmati berbagai makanan dan keindahan alam yang tidak ada duanya. 

Mari ngopi...



Ima Rochmawati

2 comments:

  1. Makasih banget bro imatamorfosa buat kunjungannya
    dan really appreciate untuk reviewnya.
    Datang lagi ya...

    ReplyDelete
  2. Sama-sama kopi lamping, saya dan suami kalau sedang butuh re-fresh otak memang selalu datang kesana ko. Kopi acehnya memang memanjakan banget ko :)

    ReplyDelete

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv