SEDIH


Setiap orang pasti pernah merasakan sedih, dari masih bayi hingga usia renta dengan kapasitas dan kondisinya masing-masing.  Tapi ketika kita bisa menghadapi masalah dan menyelesaikannya, maka hati akan terasa plong, tenang dan merasa siap menghadapi hidup berikutnya.  Bukan berarti menantang tapi apapun keputusan hidup yang kita ambil sekalipun kita anggap sebuah jalan aman pasti  ada resikonya, resiko baik dan resiko tidak enak.

“Aku sedih, tidur sendiri, ayah pergi, ibu pergi… oh itu dia, mereka datang, aku senang, bersuka cita.” Halaaaah inget lagu ini kan, jaman kita-kita masa kecil.  Lagu sederhana yang populer banget dan bisa mengenalkan dua macam emosi, sedih dan senang.  Dari kecil seolah kita diberi tahu tentang dua perasaan ini, saat sedih pasti datang rasa senang.  Badai pasti berlalu, begitu lyric lagunya Crisye yang mencerahkan sekaligus menyayat hati.  Selalu ada dua sisi dalam kehidupan tergantung sudut pandang kita dalam menyikapinya.

Yah, selalu ada banyak sebab yang membuat kita sedih, bisa karena gagal akan pencapaian sesuatu, kecewa karena usaha kita tidak juga kunjung berhasil, cinta bertepuk sebelah tangan, tidak dipercaya orang tua padahal kita sudah membuktikan banyak hal, dan banyak lagi situasi yang tidak sesuai dengan kita harapkan.  Baru aja kejadian, kemarin ini saya ikutan  lomba antologi ternyata engga lolos.  Padahal saya merasa optimis, tapi memang kadang-kadang (seringkali) kalo terlalu yakin dan berharap banyak biasanya selalu diuji dengan kegagalan.  Benar saja, saya gagal.  Sempat kecewa dan butuh vitamin buat membangun percaya diri dan menerima kegagalan.  Sempat merasa buruk banget, pengecut abis, merasa waduk angsa sebagai manusia, konyol, merasa proses ini menjadi  sia-sia dan merasa jangan-jangan saya tidak berbakat dibidang ini.  Bubar!!! Hancurkaaaan!!! Ternyata aku buruk sekali!



Apa sih yang kamu lakuin kalo lagi sedih? Ada yang ngerusak diri sendiri, ada yang ngelamun, nangis, naik angkot keliling kota, banyak makan, nyanyi-nyanyi.  Hmmm… kalo saya lebih sering dilampiaskan ke nyanyi.  Nyalakan musik bisa sambil ngapa-ngapain, bisa sambil masak, beres-beres terus nyanyi sekehendak hati sekalipun liriknya salah. Ini banyak berguna buat melepaskan beban di hati, tapi kalo sudah sangat teramat tidak bisa ditampung dengan nyanyi-nyanyi ya sudah masuk kamar lalu semedi dan nangis sepuasnya bahkan bisa jalan kaki sampai merasa cukup.  Biasanya pas hati udah lapang tiba-tiba, ting… ting… ada solusi buat nyelesaikan perasaan sedih itu bahkan tidak ada solusi tapi merasa bodoh dengan kesedihan itu dan balik lagi meneruskan hidup dan siap keluar rumah lagi, ber hai, hai hei, hei dan atau berdiskusi di ruang sosial online.  Apapun lah.

Ya, saya emang termasuk orang yang ngga mau terbunuh oleh pikiran sendiri berlama-lama.  Untunglah saya suka Kla Projek banget. Katanya, “Kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda.” Dan yang 6 menara banget, katanya “Bersungguh-sungguhlah maka kamu akan mendapatkanya”. Hmmm bisa jadi apa yang kita ingin dapatkan ternyata sebetulnya kita belum berusaha apa-apa, ada yang terlewat yang membuat kita harus tahu dulu.  Iya, ada sesuatu yang harus kita tahu, ada langkah yang terlewat percis seperti permainan solitaire, kalo kelewat langkah pasti ga bakal beres.  Dan kita harus melengkapi langkah dulu sebelum keberhasilan didapatkan.

Dengan gagalan ini, aku akhirnya mau membuka lagi buku “Aku bisa nulis cerpen” dan bertekad melembutkan hati membaca-baca lagi karakter pembuatan cerita pendek.  Bacaaa…. Bacaaaa… bacaaaa… rasakaaaan… nikmati.  Oye! Barangkali itu sebabnya kenapa kita harus memilih bidang yang sesuatu yang kita sukai.  Kenapa? Soalnya saat kita terbanting, terpelanting, dengan cepat kita bisa bangkit lagi, intopeksi dan mencari kayu bakar yang lebih banyak lagi untuk mengorbankan semangat  45 untuk terus berjalan, berproses, bergerak, mencoba, bergerak, berlatih, belajar lagi, berdiskusi, siap grak!
Sambil nyanyi-nyanyi bareng mas Bono “Keep the faith, I always be… yeah!” (halah lebay pisan)
Ima, 22 Juli 2011

Ima Rochmawati

No comments:

Post a Comment

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv