April yang Sepi


Bulan April ini merasa tidak fokus dan berjalan sangat lambat.  Proses berlatih menulis saya satu hari 1 jam tidak tercapai.  Baru sadar pas liat blog ternyata engga ada satu tulisanpun yang di posting.  Hmmm… ini yang bikin saya gelisah.  Rasanya banyak hal tertinggal, sementara orang-orang begitu cepat melangkah.  Ga tau yah, saya ngerasa hati saya jadi berantakan.  Kalo computer mungkin istilahnya mesti di defrag.  Bisa jadi ini karena kelakuan sendiri juga.  Banyak hal yang ditunda, seperti ngeberesin laci aja baru dilakuain setelah 2 minggu kemudian.  Ini sisi jelek yang susah banget di rubah.  Selalu menunda pekerjaan.  Tidak saja pekerjaan kecil seperti nyuci baju dan nyetrika yang semakin menumpuk karena banyak ditunda.  Sedap! 

Menunda pekerjaan sering banget jadi masalah.  Tidak hanya pekerjaan, tapi kalau kita sedang ngehadapin masalah dan ngehindarinya, sebenernya kita tau kalo kita nunda atau ngehindar malah bisa infeksi.  Infeksi itu kecil, tapi kalo engga dirawat/disembuhkan malah menjadi borok dan penyembuhanya semakin berat.  Tadinya bisa disembuhkan cuma peke alkohol atau bawang putih, kalo udah jadi borok obatnya lain lagi.  Semua orang (maksudnya saya) tahu tentang masalah ini, tapi anehnya selalu diulang-ulang. 

Tapi sifat suka menunda pekerjaan ngga cuma saya, kebanyakan orang-orang di lingkungan saya begitu.  Bisa jadi  ini udah sifat dasar orang Indonesia (hihi… nyalahin).  Dia bisa sangat disiplin kalo ada aturan atau berada dalam lingkungan formal dan di awasi.  Pernah baca tulisan seseorang yang lagi kuliah di Jerman.  Katanya, disana semua mahasiswa tidak diwajibkan masuk kuliah, tapi dia wajib ngerti, tahu pelajarn yang dipalajari dan ngumpulin tugas tiap waktu.  Tapi anehnya mereka tetap masuk kulaih dan mengerjakan tugas tepat waktu.  Persoalnya bisa jadi orang Jerman bisa mendisiplinkan  dirinya sendiri, sementara di Indonesia, jangan Indonesia deh, waktu dulu kuliah bahwa absensi akan mempengaruhi nilai kuliah.  Hal ini yang bikin mahasiswa berkomitmen masuk kuliah meski mereka ngga bener-bener masuk atau ngerti pelajaran yang lagi dibahas.

Mental ini yang cukup berat untuk diadaptasi dilingkungan kita (saya).  Disiplin, mengatur waktu untuk diri sendiri, orang lain, pekerjaan rumah, mengasah ilmu dan usaha.  Mengasah ilmu disini bukan berarti harus melulu harus sekolah, tapi bener-bener menyisihkan waktu menggali ilmu apakah lewat buku, ikut seminar, datang ke acara diskusi apapun yang membuat kepala kita tetap bergerak.

Sering banget disiplin ini atau menciptakan sistem untuk diri sendiri lebih sulit daripada menciptakan kegitan yang formal.  Bisa jadi kita bisa bergerak melakukan sesuatu jika ada tekanan atau tuntutan dari pihak kedua.  Misalnya ada waktu tenggat untuk menyelesaikan lukisan, desain, tulisan, apapun yang dibutuhkan oleh orang kedua. 

Tapi meski bulan ini ngga ngehasilin apa-apa, saya bisa ngasih sesuatu buat keluarga: suami, Alif, bisa ngelakuin hal yang lebih dari hari-hari biasa pas amih 10 hari ga ada di rumah.  Mungkin bulan ini lebih didedikasikan (cieee…) untuk keluarga meski rada juntei.  Proses adaptasi melewati dan ngurusin lebih banyak hal yang ga tampak, percis kaya elemen kecil yang ada di handphone.  Satu elemen aja hilang efeknya bikin error semua sistem.

Hari ini proses defrag, kemaren puncak emosi yang paling tinggi dan besok-besok semoga ngga terkaget-kaget dan ngga bikin kacau rencana yang lagi dibangun.  Lebih kalem dan konfiden aja meskipun yang lain udah melayap kemana-mana, menghasilkan banyak hal.  Dan kamu, ma, liat didinding kiri tea. Rencana, harapan, keinginan, waktu, impian.  Sepertinya kemaren-kemaren mesti bisa belajar dari pahibut itu dan lebih kalem dalam membagi hati, waktu, pekerjaan yang keliatan & ngga keliatan. 

Ima Rochmawati

No comments:

Post a Comment

Silakan meninggalkan pesan, masukan atau apapun. Terima kasih untuk apresianya. adv